Prabowo: Rakyat Indonesia Dianggap Bodoh oleh Bangsa Asing, Pemimpinnya Dianggap Bisa Dibeli



 Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto mengatakan bangsa asing kerap menghina dan menganggap bangsa Indonesia bisa dibodoh-bodohi. Bahkan tidak cukup menghina rakyat Indonesia, tapi bangsa asing lain juga kerap menghina para pemimpin di Indonesia. Menurutnya, bangsa asing menganggap pemimpin di Indonesia bisa dibohongi dan dibeli. Ia menilai kondisi ini sangat tidak baik untuk bangsa Indonesia dan juga generasinya.


"Rakyat kita, rakyat Indonesia dianggap bodoh, dianggap bisa dibohongi. Bangsa Indonesia, termasuk tidak hanya rakyatnya tetapi pemimpinnya. Pemimpin-pemimpin Indonesia dianggap, dinilai bisa dibeli saudara sekalian," kata Prabowo di sela-sela rapat akbar Partai Gerindra, di JIexpo Hall D2, Kemayoran, Jakarta, Ahad (8/12).

Maka dari itu, untuk menegakkan kembali martabat bangsa, dia meminta para kader Partai Gerindra untuk berjuang keras mengembalikan harga diri bangsa Indonesia yang diinjak-injak oleh bangsa asing. Namun Prabowo enggan ajakannya untuk mengembalikan harga diri bangsa itu disebut makar. Sebab menurutnya perjuangan Partai Gerindra selalu di atas Undang-Undang Dasar (UUD) 1945. Dia mengatakan Gerindra tidak akan pernah setuju bangsa asing mencampuri apalagi mengakali UUD 1945. "Gerindra selalu berjuang di atas UUD 45, tapi bukan UUD yang diakal-akalin oleh bangsa lain," kata Prabowo. [rol]

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Prabowo: Rakyat Indonesia Dianggap Bodoh oleh Bangsa Asing, Pemimpinnya Dianggap Bisa Dibeli"

Poskan Komentar